Home / Info MPASI Bayi / Latarbelakang Pemberian MPASI untuk Bayi
20 Desember, 2017

Latarbelakang Pemberian MPASI untuk Bayi

Posted in : Info MPASI Bayi on by : Wahid Priyono & Juzsi Aldeska Tag:,

Air susu ibu (ASI) merupakan makanan pertama bayi yang memiliki
peranan penting dalam tumbuh kembang, karena terbukti memiliki manfaat
sangat besar untuk jangka panjang. Kandungan zat gizi ASI yang sempurna
membuat bayi tidak akan mengalami kekurangan gizi.

Dilaporkan dalam beberapa studi, WHO telah merekomendasikan
bahwa bayi harus secara eksklusif mendapat ASI pada usia 6 bulan pertama,
dengan pengenalan makanan pendamping ASI (MP-ASI) yang sesuai umur,
dan terus memberikan ASI selama 2 tahun (Kalanda, et al., 2006).

Menyusui eksklusif dan sesuai praktek makanan pendamping ASI
secara universal diterima sebagai elemen penting untuk memaksimalkan
pertumbuhan dan perkembangan bayi serta untuk pencegahan penyakit pada
masa kanak-kanak. ASI sebagai sumber nutrisi dan langkah preventif untuk
melindungi anak-anak dari diare dan infeksi saluran pernapasan akut, serta
memberikan manfaat psikologis (Duong, et al., 2004).

Resep MPASI Bubur Saring bayi 6 bulan

Resep MPASI Bubur Saring bayi 6 bulan

Pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI) yang tidak tepat
waktu dapat mengakibatkan hal-hal yang merugikan, apabila terlalu dini
(kurang dari 6 bulan) dapat menimbulkan resiko diare, dehidrasi, produksi
ASI menurun dan alergi, sedangkan pemberian makanan pendamping ASI
(MP-ASI) yang terlambat (sesudah usia 7 bulan) dapat berpotensi untuk terjadinya gagal tumbuh, defisiensi zat besi serta gangguan tumbuh-kembang
(WHO, 2009).

Di Negara Indonesia pun telah membuat kesepakatan mengenai
pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama dan diteruskan selama 2
tahun. Setelah bayi berumur 6 bulan, bayi diberi makanan pendamping yang
benar, aman dan tepat. Pemberian makanan pendamping yang terlalu dini akan
meningkatkan angka kematian pada bayi (Kodrat, 2010).
Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) diperlukan bayi untuk
memenuhi kebutuhan selanjutnya demi pertumbuhan dan perkembangannya.
Pengenalan dan pemberian MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik
bentuk maupun jumlahnya, sesuai dengan kemampuan penceranaan bayi
(Proverawati dan Kusumawati, 2011).

Umumnya, kebutuhan nutrisi bayi tidak lagi terpenuhi oleh ASI setelah
berumur 6 bulan dan bayi mulai memperlihatkan minat pada makanan lain
selain ASI. ASI akan memenuhi 60% kebutuhan bayi, sedangkan sisanya
didapat melalui makanan pendamping yang disesuaikan secara bertahap.
Pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI) pada saat yang tepat sangat
bermanfaat bagi pertumbuhan dan perkembangan bayi dan merupakan periode
peralihan dari ASI eksklusif ke makanan keluarga (Nugroho, 2011).
Terlalu dini memberikan makanan pendamping ASI (MP-ASI) akan
menyebabkan pemenuhan kebutuhan ASI bayi berkurang. Sebaliknya, bila
terlambat akan sulit mengembangkan keterampilan makan, seperti menggigit,mengunyah, tidak menyukai makanan padat, dan kekurangan gizi penting
(Arief, 2009).

Pemberian makanan tambahan/MPASI yang terlalu dini dapat mengganggu
pemberian ASI eksklusif serta meningkatkan angka kesakitan pada bayi.
Selain itu, tidak ditemukan bukti yang menyokong bahwa pemberian makanan
tambahan pada usia 6 bulan lebih menguntungkan. Bahkan sebaliknya hal ini
akan mempunyai dampak yang negatif terhadap kesehatan bayi dan tidak ada
dampak positif untuk perkembangan pertumbuhannya (Yuliarti, 2010).

Pemberian makanan pendamping harus diberikan secara bertahap,
dimulai pada umur 6 bulan. Risiko pada pemberian sebelum umur tersebut
diantaranya akan mengganggu kelancaran produksi ASI bilamana diberikan
sebelum bayi disusui, kenaikan berat badan yang terlalu cepat hingga
menjurus ke obesitas, alergi terhadap salah satu zat gizi yang terdapat dalam
makanan tersebut, mendapat zat-zat tambahan seperti garam dan nitrat yang
dapat merugikan dan menyebabkan banyak infeksi pada bayi. Sebaliknya
penundaan pemberian makanan pendamping dapat menghambat pertumbuhan
jika energi dan zat-zat gizi yang dihasilkan oleh ASI tidak mencukupi lagi
kebutuhannya (Pudjiadi, 2003).

Banyak orang tua menganggap bahwa kebutuhan nutrisi bayi tidak
cukup hanya dengan ASI, sehingga bayi perlu dibantu dengan memberikan
makanan pendamping ASI (MP-ASI). Pemberian makanan pendamping ASI
(MP-ASI) berupa susu atau makanan padat yang lain pada kalangan orang tua
sudah menjadi hal yang biasa, dengan berbagai alasan yang diberikan seperti ASI yang keluar sedikit, kesibukan ibu, kurangnya pengetahuan ibu tentang
pemberian ASI, hemat waktu dan tergiur dengan kandungan susu formula
yang ditawarkan. Kebanyakan orangtua menilai pemberian susu formula
setara dengan ASI dan dapat mencukupi kebutuhan gizi sang bayi (Orzy,
2008).

Banyak sikap yang berkembang di masyarakat yang tidak mendasar
terhadap makna pemberian ASI yang membuat para ibu tidak melakukan
pemberian ASI secara eksklusif kepada bayi mereka dalam periode 6 bulan
pertama sehingga memberikan makanan pendamping ASI secara dini. Hal ini
akan mengganggu pertambahan berat badan bayi (IDAI, 2010).

Sumber referensi: M. Arianti (eprints.ums.ac.id)